Bagaimana Melindungi Data Sensitif Perusahaan Dengan Sistem Keamanan ERP? (Part 2)
6 June, 2024 by
Bagaimana Melindungi Data Sensitif Perusahaan Dengan Sistem Keamanan ERP? (Part 2)
Ema Kharisma
| No comments yet
 

Privasi dalam Software ERP tidak kalah pentingnya dengan sistem keamanan yang kuat, dimana kita harus bisa memastikan bahwa operasi bisnis dapat berjalan dengan lancar tanpa gangguan. Ini membantu perusahaan untuk terus berkembang, memperdah proses bisnis dan mempertahankan stabilitas operasional. Dibawah ini beberpa hal penting yang harus diperhatikan dalam menjaga privasi ERP yang kita bangun;

  • Kepatuhan terhadap Regulasi. Pastikan bahwa software ERP mematuhi regulasi privasi data yang berlaku seperti GDPR (General Data Protection Regulation), HIPAA (Health Insurance Portability and Accountability Act), atau regulasi lokal lainnya. 
  • Pengelolaan Data Pribadi. Klasifikasikan data dan kelola data pribadi dengan hati-hati. Implementasikan kebijakan retensi data untuk menyimpan data hanya selama diperlukan.
  •  Anonymisasi dan Pseudonymisasi. Gunakan teknik anonymisasi atau pseudonymisasi untuk melindungi identitas individu dalam data yang disimpan.
  •  Persetujuan dan Transparansi. Pastikan bahwa pengguna memberikan persetujuan yang jelas untuk pengumpulan dan pemrosesan data mereka. Sediakan kebijakan privasi yang transparan.
  •  Pelatihan dan Kesadaran. Latih karyawan mengenai praktik terbaik privasi dan keamanan data untuk memastikan bahwa mereka sadar akan tanggung jawab mereka dalam melindungi data.

Dengan mengimplementasikan langkah-langkah diatas, perusahaan atau organisasi dapat memastikan bahwa software ERP mereka aman dan privasi data yang disimpan dalam sistem tersebut terlindungi dengan baik, sehingga semua proses bisnis dapat berjalan sesuai rencana dan berkembang dengan baik.

Bagaimana Melindungi Data Sensitif Perusahaan Dengan Sistem Keamanan ERP? (Part 2)
Ema Kharisma 6 June, 2024
Share this post
Archive
Sign in to leave a comment